Beranda » DUNIA REMAJA » 9 Kata yang Gak Jorok Tapi Sekarang Kesannya Jorok

9 Kata yang Gak Jorok Tapi Sekarang Kesannya Jorok

Social Media

”Facebook”  ”Twitter” 

Menurut yang EGY temuin di internet, kata adalah suatu unit dari suatu bahasa yang mengandung arti dan terdiri dari satu atau lebih morfem. Nah, dari penjelasan tersebut jelas sudah kalau kata itu pasti punya arti. Misalnya kata “Makan” yang berarti kegiatan memasukan makanan atau sesuatu ke dalam mulut, “Ngupil” yang punya arti mengambil sesuatu yang terdapat di dalam hidung.

Tapi seiring berjalannya waktu ada beberapa kata yang akhirnya punya pengertian berbeda dari arti sebenarnya. Malah ada beberapa kata yang sebenernya punya arti biasa-biasa aja, dan sekarang jadi berkesan jorok.

1. Bobok Siang

Apa yang salah dengan bobok siang? Gak ada dong tentunya. Bobok siang merupakan kata lain dari tidur siang, penggunaan kata tidur diganti dengan bobok yang punya kesan lebih imut dan lucu. Makanya istilah bobok siang sering digunakan untuk anak kecil. Tapi belakangan bobok siang punya arti yang berbeda, yaitu kegiatan di siang hari (biasanya jam makan siang) yang melibatkan dua orang atau lebih. Sebenernya kegiatan ini bisa jadi gak ada bobok-boboknya sama sekali sih, cuma karena kegiatannya dilakukannya di kasur dan cendrung mengakibatkan kelelahan yang akhirnya bikin ngantuk, maka ditempel lah kata bobok siang dalam kegiatan ini.

Contoh:

Budi: Dari mana lo?

Anto: Bobok siang sebentar

Budi: Wih enak banget, ama cewek yang mana sekarang?

2. Burung

Burung adalah salah satu hewan yang masuk dalam keluarga Aves. Burung beragam banget bentuknya, tapi yang jelas dia punya sayap dan bisa terbang kayak superman. Tapi entah gimana asal muasalnya, akhirnya burung punya arti yang cukup kotor. Yak, burung pun lebih sering diasosiasikan sama alat kelamin cowok.

Contoh:

Santi: Sayang, burung kamu gede banget

Anto: Ini mah masih kecil. Nanti bisa lebih gede lagi

Santi: Masih sih?  

Anto: Iya kata abang yang jual sih gitu.

3. Kocok

Ada beberapa makanan dan minuman yang cara pembuatannya harus dikocok. Selain itu kalau main arisan dan ingin menentukan siapa yang bakal menang arisannya, kamu harus mengocok toples yang dalamnya nama pemain arisan. Tapi jaman sekarang mah kocok udah punya kesan yang jorok banget. Kegiatan yang dilakukan dengan tangan untuk membuat kelamin pria mengeras dan akhirnya mengeluarkan cairan.

Contoh:

Santi: Sayang, kok gak keluar-keluar sih?

Anto: Dikocok dulu dong, sayang. 

Santi: Eh iya bener, udah keluar nih saosnya.

4. Masukin

Harusnya sih kata masukin gak ada jorok-joroknya. Masukin mobil ke garasi, masukin makanan ke mulut, masukin lagu ke handphone, masukin air ke dalam gelas, masukin impian ke dalam tidur, masukin garam ke dalam makanan, masukin baju biar rapih. Tuh, dimana joroknya, gak ada kan? Tapi jaman sekarang kata masukin selalu diberi kesan jorok.

Contoh:

Minta tolong masukin baju ke lemari

Santi: Sayang, masukin dong

Anto: Uuuuh, masukin?

Nawarin buat masukin mobil ke garasi

Anto: Mau aku masukin?

Santi: Uuuh, masukin?

5. SP

Untuk orang yang sudah bekerja kata SP yang merupakan kependekan dari Surat Peringatan adalah hal yang cukup menakutkan. Yak kalau kamu udah dapet SP bisa dibilang kamu kurang disiplin dalam bekerja. Nah, SP ini biasanya terbagi dalam 3 tahap, SP 1, SP 2, dan SP 3. Dengan kata lain kamu bisa 3 kali lah ngelakuin kesalahan atau gak disiplin saat bekerja kalau mau dipecat.

Tapi jaman sekarang sih kata SP udah gak jadi menakutkan, malah sebaliknya jadi mengasyikan dan mengarah ke jorok.

Contoh:

Santi: Ini udah ke 2 kalinya aku kasih kamu SP. Kalau sekali lagi kamu tau kan konsekuensinya?

Budi: Keluar

6. Jajan

Buat orang yang kebanyakan duit dan mulutnya gak berenti buat ngunyah, maka orang tersebut akan lebih sering pergi jajan. Kata jajan ini biasanya cendrung untuk beli hal atau makanan kecil gitu deh. Tapi sekarang kata jajan punya makna lain yang berarti mencari cewek yang bisa dijadikan teman ngobrol di kasur.

Contoh:

Anto: Bro, laper nih. Jajan yuk.

Budi: Yuk, di mana? Dolly? Kan udah tutup

Anto: Otak lu, ngeres kayak ubin warteg

7. Pijet

Kegiatan ini enak banget dilakukan untuk meluruskan otot-otot yang berantakan atau melemaskan otot yang kencang. Udah cuma sampe situ aja ya, karena kalau diterusin kamu bisa ngasih kesan pijet itu jadi jorok. Yak, pijet yang sebenernya biasa aja sekarang selalu mengarah ke pijet ++

Contoh:

Budi: Mau pijet gak lu nanti?

Anto: Yuk, Forcyun.

Budi: Burung lu bengkak

8. Isep

Kata Isep itu dulunya bisa jadi lucu kalau disandingkan dengan kata lolipop, jadi isep lolipop. Trus isep juga bisa jadi keren saat bersanding dengan kata jempol, jadinya isep jempol, atau yang punya arti gak dapat apa-apa. Bisa juga jadi isapan jempol yang berarti gosip. Tapi sekarang, kata isep selalunya berkesan kotor nan jorok.

Contoh:

Santi: Mau? Nih isep

Anto: Kasihan ah kamu, udah kecil gitu

Santi: Yaelah cuma eskrim doang, nanti bisa beli lagi 

9. Dipake

Coba sekarang kamu bayangin kata dipake, pasti yang terlintas di pikiran kamu adalah seorang cewek yang sedang diho ohin. Iya kan? Udah ngaku aja deh, jangan ragu, EGY gak marah kok.

Contoh:

Budi: Sayang, kamu jadi dipake Anton gak?

Santi: Jadi, enak deh tadi.

Budi: Emangnya film apa sih?

Santi: Sepatu Setan Alas

Btw, kamu mau tau gak artis Indonesia yang bisa dipake? Diem-diem ya, masuk sini.

Kamu tau kata lain yang gak jorok tapi sekarang kesannya jorok? Yuk share

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: